Banyak Siswa Kelas V dan VI Belum Bisa Membaca, Simak Ulasan berikut

Badan Standar Kurikulum dan Asesmen Pendidikan (BSKAP) dan Lembaga Program Inovasi memaparkan hasil studi Kesenjangan Hasil Pembelajaran, Selasa 6 Desember 2022. Sebanyak 18.370 siswa dari 612 sekolah yang dipilih secara acak terlibat dalam studi tersebut.

Direktur Program Inovasi, Mark Heyward mengatakan, studi tersebut berupaya memetakan kondisi pembelajaran di 19 kabupaten di Provinsi Jawa Timur, Kalimantan Utara, Nusa Tenggara Barat (NTB), Nusa Tenggara Timur (NTT), Jambi, Sulawesi Tenggara, Kalimantan Selatan, dan Maluku Utara.

Dia menuturkan, ada tiga temuan dari studi tersebut. Salah satunya, banyak siswa di Indonesia yang belum menguasai keterampilan dasar literasi dan numerasi.

”Padahal, siswa yang belum menguasai kemampuan dasar di jenjang tertentu akan semakin tertinggal di jenjang-jenjang berikutnya,” katanya dalam acara Temu Inovasi #14, di Jakarta, Selasa 6 Desember 2022.

Baca Juga:   Repot Peralihan TV Digital, STB Langka dan Harga Melambung Tinggi

Salah satu contohnya, kata Mark, yang ditemukan di Desa Pelita Kanaan, Kabupaten Malinau, Provinsi Kalimantan Utara.

Di sana, dilaporkan banyak anak yang sudah duduk di kelas V dan VI, tetapi belum bisa atau belum lancar membaca.

Mark menambahkan, pihaknya juga menemukan standar kurikulum nasional yang lebih tinggi dari laju kemampuan belajar siswa dan standar global.

”Untuk itu, reformasi kurikulum diperlukan karena kurikulum yang fokus terhadap kemampuan esensial, berpotensi mengurangi, menekan, kehilangan hasil belajar (learning loss) selama pandemi,” katanya.

Baca Juga:   Yandri Susanto Ajak Ulama Kawal UU Sisdiknas

Temuan ketiga, kata dia, meskipun Covid-19 berdampak untuk semua sis wa, tetapi siswa kelompok rentan cenderung paling terdampak. siswa dengan multikerentanan berpotensi punya hasil belajar lebih rendah.

Tidak memenuhi

Lebih lanjut Mark mengatakan, siswa di perdesaan dan di daerah terpencil, lebih banyak yang memiliki performa literasi dan numerasi tingkat 1. Hal itu tidak memenuhi tingkat keterampilan minimum dibandingkan siswa di perkotaan.

Selain itu, dengan siswa laki-laki pe nyandang disabilitas di per desaan, 91 persennya tidak memenuhi tingkat keterampilan minimum. Di perkotaan, sebanyak 82 persennya tidak memenuhi keterampilan minimum.

Menurut Mark, faktor lainnya adalah guru dan keluarga. Dia menyebutkan, 56 persen guru di perdesaan dan daerah terpencil, merasa kurang percaya diri untuk menyelenggarakan pembelajaran jarak jauh (PJJ). Sementara guru di perkotaan yang kurang percaya diri untuk melakukan PJJ, hanya 37 persen.

Baca Juga:   Binus University Ciptakan Angklung Otomatis

Dari sisi orang tua, orang tua siswa di perkotaan lebih terlibat dalam studi anak-anak mereka dibandingkan orang tua di perdesaan dan daerah terpencil.

Mark menuturkan, studi juga menyimpulkan bahwa kurikulum yang berfokus pada kemampuan esensial (literasi dan numerasi) ber potensi mengurangi learning loss.

”Selain itu, kurikulum yang ber fokus pada materi esensial juga berpotensi mengurangi ketimpangan hasil belajar bagi kelompok rentan,” ujarnya.

Editor: